Alhamdulillah, hampir empat tahun tinggal di Mesir. Haru rasanya mengikuti ujian yang insyaAllah jadi ujian terakhir. Ujian kali ini adalah ujian lisan, tak heran jika banyak mahasiswa terlihat pucat ketika dipaksa berhadapan langsung dengan penguji.

Yang menarik adalah pengujiku yang tergolong doktor masih muda. Namun demikian, nampaknya beliau ini sudah bisa dikatakan senior dalam keilmuan. Beliau adalah DR. Ahmad Ramadhan. Dosen pengajar qasas Al-Quran di tingkat satu. Beliau mengujiku dengan begitu santai, tak heran jika aku juga tak terlalu tegang. Apalagi beliau memberiku nilai mumtaz untuk pelajaran qasas tingkat satu dulu.

Ketika memasuki ruang ujian, beliau sudah memasang wajah ramah. Akupun merasa tersanjung dengan sambutan yang beliau berikan. Padahal aku baru saja diakali Dr. Zainal Abidin dengan pengulangan Manahij Mufassirin.

Singkat cerita, duktur memanggilku untuk diuji. Dengan sedikit basa-basi aku mengucap salam dan membuka percakapan. Dengan ini, paling tidak aku merasa siap untuk diuji. Oiya, aku juga sempat menceritakan pengalamanku belajar qasas dengan beliau. Lumayan, rasa sok akrab kujadikan senjata agar pertanyaanya tak terlalu berat.
Alhasil pertanyaan Al-Quran berhasil kujawab dengan baik. Tinggal materi tafsir surat Az-Zukhruf. Menariknya beliau hanya menanyakan beberapa soal saja termasuk diantaranya mufrodat ayat. Alhamdulillah jawabanku tak kekuar dari diktat ta’yin yang sebelumnya sudah dipelajari matang-matang. Kataba Allahu lana minan Najihin. Amin

Doanya ya! #wisudawan2013